Tuesday, June 25, 2013

CARA MEMBUAT MINUMAN BERALKOHOL - HALAMAN 2

Untuk berdiskusi, silahkan menggunakan halaman terakhir:

360 comments:

  1. Bro Benny Djaja tanya sbb:
    > kalo boleh saya mau nanya merek ragi yang bisa menghasilkan alkohol diatas 30% dan dimana saya bisa membeliny dan berapa harganya..

    Sepertinya yang bisa menjawab di sini adalah bro Hendrie Chan..
    Gimana bro Hendrie..? apa bisa di bantu?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo info terakhir bro Hendrie sih katanya pake ragi kue Mas Ben..

      Delete
    2. wih manteb season 2 nih ceritanya wkwkwkwkwk.....
      sori bro andre baru nongol nih... lagi sibuk banget soalnya beberapa minggu ini..

      kalo ragi yg ada di indo ga bisa lebih dari 30% bro, apalagi klo cuma bikin wine paling juga kadarnya kurang lebih 15%.....
      wktu itu prnah coba bikin wine jagung hasil kadarnya lumayan tinggi dibanding sugar wine... trus coba dibikin moonshine kadarnya jadi tambah tinggi lagi hahaha.... kayanya itu pengaruh dari bahan bukan dari raginya, klo ragi kue merek apapun sama aja

      kalo mau beli ragi yg kadarnya tinggi di indo ga ada bro benny.... kalo mau bisa beli ragi yg kadarnya tinggi ditoko online khusus homebrewing atau di ebay juga ada.... harganya sih ga begitu mahal tapi ongkos kirimnya itu yg ga tahan bisa 2x lipat dari harga raginya


      Delete
    3. Diluar negeri juga ga ada yeast yg bisa menghasilkan kadar alkohol diatas 30%...

      menurut info yg gw dpt yeast buatan White Labs saat ini yg paling tinggi kadarnya, namanya WLP099 - Super High Gravity Ale Yeast... kadar alkohol yg dihasilkan bisa mencapai 25%

      kalo mau kadar yg tinggi satu2nya cara cuma didistilasi bro ben

      Delete
    4. Waah.. Mantap... Bro Hendrie udah muncul nih..

      Delete
  2. Bro andreas, setelah air gula + fermipan tercampur dan bereaksi. nyimpennya gimana bro.
    Jadi kemarin ini saya sudah masak air 1 panci + 1/2 kg gula.
    saya tunggu sampe suhu ruangan, lalu saya masukan fermipan, dan panci saya tutup. tapi tidak saya masukan ke dalam kulkas.
    apakah seharusnya dimasukan ke kulkas atau tidak?
    keadaan sekarang (4 hari) adalah, warna kuning dan beraroma tape, dan baru semalam saya masukan ke kulkas.
    untuk rasanya belum saya coba. thanks bro andreas.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bila prosesnya berhenti sampai fermentasi saja, maka penyimpanannya sebaiknya di kulkas.. mencegah supaya tidak asem..
      Untuk suhu kulkasnya di setting ke medium saja..
      kalau proses akan dilanjut hingga distilasi, maka cukup disimpan di suhu ruangan..

      Delete
  3. malem mas andreas,?? Perkenalkan nama saya : DIDIK dari jatim..
    Dari diskusi di link seblumnya saya baca, saya jadi tertarik exsperimen spt agan2 yang sudah sucses buat.. Ntar tolong dibantu pencerahanya mas ya???
    Makasih dan sucses selalu mas andreas..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Siap Mas Didik.. saya tunggu kelanjutannya...

      Delete
  4. Sender :: DIDIK..
    Malam mas andreas..
    Eh mas, ni mau nanya aja sih.. Klo kya jenis minuman vodka, mansion, red label , dll itu termasuk jenis minuman apaa mas??? Maksud saya jenis minumas dengan cara destilasi apaa cuman nyampek proses fermentasi aja??? Mohon pencerahan nya..
    Maksih mas andreas...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Secara jenis minuman, mereka masuk jenis spirit.
      Ada juga yang sebut Liqueur.
      Kalo secara proses, mereka masuk jenis minuman yang di distilasi..

      Delete
  5. Sender:: DIDIK.
    Siang mas andreas..
    Mau tanya lagi ni mas::
    1..Ini saya kok masih bingung dengan masalah gula yang dipakek.. Ini pakek gula merah apaa gula putih mas.. Apaa semua jenis gula bisa di pakek...
    2.. Klo saya pakek bahanya beras \ ketan ( direbus ) + air mineral,, ntar saya masuk ke golongan alkohol yang bagaimana??..

    Mohon pencerahanya??
    Makasih mas andre..

    ReplyDelete
    Replies
    1. @ Mas Didik:
      Sepertinya kita pahami dulu tentang gula dan alkohol ya..

      Pada dasarnya, alkohol itu adalah hasil 'buangan' dari ragi.
      Makanan ragi itu gula..
      Semua gula bisa dirubah menjadi alkohol.
      Perbedaannya adalah: setiap jenis gula akan menghasilkan alkohol yang berbeda beda..
      Alkohol yang bisa dikonsumsi oleh manusia adalah alkohol jenis ETIL ALKOHOL yang dihasilkan dari gula yang bisa dikonsumsi juga.
      Gula putih, gula aren, gula jagung, gula dll..

      Delete
    2. Kalo dari bahan beras / ketan, berarti masuk dalam golongan ETIL ALKOHOL.. yaitu gula yang aman dikonsumsi..

      Jenis Alkohol satunya yang bahanya adalah METIL ALKOHOL.. Bahannya juga gula, tapi gula dari getah pohon.. jadi gak bisa diminum.. Soalnya kita kan gak makan pohon juga.. :D

      Temen temen dibilangin ya.. jangan minum alkohol yang untuk LABORATORIUM..
      Alkohol Lab memang disebut BIO ETIL ALKOHOL.. karena dari tanaman.. tapi tanaman yang gak bisa dikonsumsi.. :)

      Delete
  6. Sender :: DIDIK..
    Makasih atas pencerahanya mas andreas.. Ntar klo ada kEsulitan dalam prosenya saya tanya lagi mas..
    Hehehehehe ( tanya kok terus )..
    Smoga sucses mas andreas..

    ReplyDelete
  7. Sender:: didik..
    Sore mas andreas..
    Ni saya udah proses pakek bahan gula + air mineral.. Waktu saya masukin fermipanya pada saat posisi gula + air itu pada suhu -+ 40'c.. ( Hangat ).. Apakah kondisi spt itu gak masalah mas??.. Trus ini saya diamkan nyampai berapa lama mas?? ( Tanda2 proses fermentasi sudah selesai )..

    Tadi saya pakek fermipan nya 2 sachet x 11grm.. Sedangkan gula 3kg + air nya 1 galoN.. Sudah benarkah komposisi yang saya pakai..???

    ReplyDelete
    Replies
    1. Untuk komposisinya sudah benar..
      Tapi masukin raginya agak terlalu panas tuh bro..
      Seharusnya maksimal 30 derajat / suhu ruangan..
      kalau dalam 1/2 hari belum bereaksi, berarti yeastnya mati..
      supaya tidak rugi bahan, dinginkan produk sampean, kalo yeast sudah mengendap, ambil air gulanya dan kasi yeast baru Mas..

      Untuk lama waktu fermentasi, biasanya sekitar 2 minggu.. atau tunggu hingga yeast berhenti bikin gelembung.. :)

      Delete
  8. mantab gun . . . cucok bnget.
    jdi pngen tau lbih lanjut .
    klo untuk hasil distilasi bisa dicampur dri bekas fermentasi yg dimsak gak,cos dari 20 ltr cumn dpt 3 ltr..klo dijual kurang maksimal..hhe.
    thank gun.. @jeris jepara

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya kurang ngerti maksud sampean..
      Kalau maksudnya: hasil distilasi dimasukkan / dicampurkan dengan yang hasil fermentasi saja, dengan tujuan dapet volume banyak, itu bisa saja.
      kerena pada intinya hasil distilasi itu alkohol.
      Hanya saja, kadar alkoholnya pasti akan turun.
      Misal, hasil distilasi 40%, dicampur dengan hasil fermentasi yang hanya sekitar 10-15%.. bisa bisa hasil akhirnya hanya sekitar 20-25% aja.

      Tapi kalo maksudnya hasil distilasi dicampur lagi dengan sisa perebusan yang ada dipanci, jangan dilakukan lho ya.. karena sisa yang di panci itu baunya gak enak..

      Delete
  9. cara ngetahuin kandungan alkohol yang kita buat gimna gan?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cara hanya bisa dengan alat bro.
      namanya Vinometer.. bentuknya seperti corong kecil..
      atau pakai Hydrometer.

      secara manual kita tidak bisa mengetahuinya.
      Paling hanya kira kira aja..

      Delete
  10. numpang ngintip gan..sangat asik
    kliatannya :)

    ReplyDelete
  11. sangat brmanfaat sob untuk bsnis kcil-kcilan..hhe.
    nanya ni sob untuk selang distilasi klo pke selang plastik uap alkohol yg yg dihasilkan slisih byk ngak sma pke aluminium..
    mksi sob.

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya sih belum pernah ukur secara detail kalo itu..
      Tapi secara teori sih gak akan beda. Yang penting pendinginan selang distilasi harus bagus, supaya uap berubah menjadi cairan secara maksimal..

      Delete
    2. Semoga bisa menghasilkan.. Biar bisa mandiri bro..
      Kalo udah jadi juragan, undang undang yaaa... kita minum bersama :D

      Delete
  12. Bro andreas. Thanks buat pencerahannya. Hahaha. Kaya rasul aja. Mau nanya ni. Kan sekarang udah 9 hari . Air gula plus fermipannya. Terus gelembungnya udah gak ada . Tp airnya masih kuning (kuning gula gitu deh. Rasanya sih udah oke. Beralkohol n manis manis dikit. N aroma tape. Kalo udah jadi kayak gitu. Enaknya diinfuse apa ya? Terus mau nanya lagi. Apa yg terjadi kalo pas kita minum ,Ternyata masih ada ragi yg hidup?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo masalah infuse minuman yang tidak di distilasi, seharusnya saat perebusan..
      Saya belum pernah coba setelah fermentasi. Tapi bisa di coba..
      Saya sarankan lebih cenderung infuse untuk aroma aja bro.. pakai jeruk
      atau pisang atau melon..
      Mengenai ragi hidup, tidak ada masalah asal tidak terlalu banyak.
      Asam lambung kita sangat mampu untuk menetralisir ragi.. :)

      Delete
    2. Hahahaha.... mana ada rasul produksi minuman keras gan... wkkkk....

      Delete
    3. fermentasi air gula masuk ke dalam kategori wine....
      jadi misalkan mau ada rasa dan aroma jeruknya mendingan dari awal bikin wine jeruk aja bro ricky.... ga perlu infuse2an lagi :)

      Delete
  13. Pas perebusan air gula ... kulit jeruknya ikut dieebus ya bro?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bro.. ikut di rebus sama air dan gula.. tapi masuknya 10 menit sebelum berakhir sesi perebusan, supaya tidak terlalu strong baunya..

      Delete
  14. amin sob..hhee.
    silahkan klo mau main..nanti jln2 ke pulau karimun jawa.
    udah 3 tahun jalan jadi rider suku mata merah .. :D
    cuman tempatku yg rame ciu mbokonang sma arak tuban.

    Nanya ni sob kmarin aku nyoba buat fermentasi kulit pisang,gula merah,air 3 ltr,ragi bakpao 2 sachet,cumn 4 hari fermntasi.tpi hsil distilasi alkholny warnany kok kuning ya..ksih trik dung sob biar bisa jernih hsil distilasinya.

    mkasih bung andreas.

    ReplyDelete
    Replies
    1. banyak amat bro pake raginya.... 1 sachet aja (11gr) bisa buat 20 ltr..... sayang tuh klo banyak2 raginya biaya produksi jadi lebih tinggi hehehehe......

      kalo boleh tau pas distilasi apinya kecil apa besar?
      soalnya kalo apinya terlalu besar spiritnya jadi ga jernih

      ada trik buat jernihin, disaring pake karbon aktif atau arang... tapi kalo cuma distilasi 3 ltr hasil akhirnya jadi makin dikit bro

      Delete
    2. Yup.. betul..
      Api kecil, suhu cairan dalam panci kalau bisa maksimum dikisaran 70-80 derajat.. yang penting keluar uap tapi jangan sampai keluar gelembung besar besar gitu.. :)

      Delete
  15. makasih bung hendri dan andreas atas sarannya.

    Api sudah kecil,mngkin pengaruh dri selangnya..tpi untung cumn dikit..hehee.
    cuman sekedar nyoba dlu..skrang udah bikin bong distilasi baru..hhe

    gmna bung hendri/andreas triknya bikin alkohol yg bguss..
    fermentasi brapa mnggu atau ada kiat tersendiri waktu fermentasi dan distilasinya.

    maksih atas sarannya semua.
    smoga bermanfaat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo mau buat spirit fermentasi standar aja bro jerris skitar 5 - 7 hari atau sampai ragi selesai berfermentasi... tapi untuk moonshine fermentasinya lebih cepet cuma 3 hari

      bingung juga kalo ditanya masalah alkohol yg bagus.... kayanya semua alkohol ga bagus buat kesehatan tuh bro wkkkkkkkkk

      ga ada trik khusus bro, yg paling penting pas proses distilasi buang cairan yg pertama kali keluar soalnya mengandung metanol... kalo distilasi 20 lt berarti 50 ml pertama yg dibuang atau sekitar 0.25% nya

      dan yg ga kalah pntingnya jgn terlalu bereksperimen sama bahan2 yg digunakan, mendingan ikutin resep yg ada... krn distilasi terlalu beresiko, bisa2 nyawa melayang :)

      Delete
    2. Mengenai keruh bisa juga terjadi bila menggunakan selang baru, plastiknya larut ke dalam alkohol.. setelah 2-3x penggunaan baru bisa bening banget..

      kalau untuk alkohol yang bagus, dalam hal kualitas, pasti adalah yang di mulut rasanya seperti air, namun begitu masuk ke tenggorokan, baru terasa hangat..

      Jenis alkohol itu yang dinamakan smooth alcohol.. intinya adalah: alkohol yang tidak smooth, molekulnya masih besar2.. sehingga di mulut terasa pedes..
      kalo yang smooth, molekulnya sudah dipecah, sehingga ukurannya jadi jauh lebih kecil. Tidak pedes di mulut..

      Sangat setuju dengan paragraf terakhir dari bro Hendrie.. Ikuti resep yang normal ya..

      Delete
  16. oke mkasih bung hendri..
    msalah mnuman cenderung tertib aku..hhe
    gak brani bereksperiman yg bukan kegunaanya bung,ud ckup byk yg tewas dan ud cukup byk tmenku yg msuk RSJ gara2 drugs.

    Cumn lgi pngen hasil distilasi rasanya biar agak mirip beer dikit sob..hhee ( mklum penggmar beer

    Maklum sob masalah suling menyuling bisanya stelah baca artikel diblog ini..hhe.

    tpi jka ditekuni,kwalitas oke,bahan hsil alami..kmasan bgus dn peredaran terbatas ,kyaknya msih oke untk wilyahku.

    mkasih bnget mas hendri

    ReplyDelete
  17. sama2 bro jerris...
    kalo mau bikin beer ga perlu didistilasi bro, cukup difermentasi aja...
    untuk distilasi kadar alkohol diatas 40%, sedangkan bir cuma 5% bro

    wah mau diseriusin nih ceritanya hehehehe.... manteb
    mudah2an sukses bro, tapi ati2 soalnya ilegal :)

    kalo mau tau soal pembuatan beer bro jerris bisa mampir ke blog gw
    http://homebrewingindonesia.blogspot.com/

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah.. merujuk tentang legalitas alkohol, UU Bea Cukai menjelaskan bahwa sampai dengan produksi maksimal 20 liter per hari dan tidak dikemas secara komersial, dianggap legal.
      Tetapi masalahnya adalah polisi. mereka cenderung melihat dari sisi negatif akibat mengkonsumsi alkohol dengan berpatokan pada UU ketertiban umum.
      jadi sudut pandangnya dari dua sisi yang berbeda..

      Delete
    2. begitulah indonesia bro hahahaha

      Delete
  18. @ bro Hendrie,
    Tandem terus berdua di blog ini, gimana kalo kita bikin pabrik bir berdua... Nanti merek bir-nya
    Blog Beer..
    wkkkkkkkkkkkk....

    ReplyDelete
  19. artikel keren mas bro.

    klo bikin spirit rasa bir kira2 bgaimana y ?

    tenkyu,

    ReplyDelete
    Replies
    1. ga bisa mba sist...
      soalnya dari bahan2nya beda... rasa khas bir didapat dari malt dan hops
      dalam pembuatan spirit malt biasanya dipake sebagai bahan dasar Whiskey...
      kalo hops blm pernah liat tuh ada resep spirit yg pake hops

      Delete
    2. Kecuali kalau mau diinfuse setelah jadi alkohol 40%..
      Masalahnya, bagaimana bisa mendapatkan rasa dan aroma gandum dan hops itu yang menjadi pertanyaan.. karena sifat gandum dan hops itu beda dengan kulit jeruk yang bisa langsung dimasukkan setelah jadi alkohol 40%

      Delete
  20. Sender:: didik.
    Met siang mas andreas..
    Eh mas,, ni mau tanya lagi.. Hehehehehe.... Untuk proses destilasi itu panci yang digunakan yang baik apaa mas ya??.. Klo pakek panci presto ( panci bertekanan ) apaa tidak menimbulkan panas yang terlalu tinggi walaupun dengan api yang kecil...
    klo misal pakek panci biasa tetapi dikasih lubang untuk selang alir uapnya bagaimana...
    Makasih..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo aku pake panci presto..
      kan ujung atasnya ada pipa kecil yang ditutup pake pemberatnya itu..
      Nah.. pipa itu yang aku sambung dengan selang plastik.. jadi tekanan tidak terlalu tinggi.
      Tetap ada tekanan itu pasti, karena lubangnya kecil.. :)

      Delete
    2. pake panci presto sebenernya biar ga ribet ja bro didik... soalnya panci presto udah dilengkapin sealer dan alat penguncinya.....
      kalo mau pake panci biasa bisa aja... tapi rada ribet krn banyak yg harus diakalin...

      untuk mendapatkan hasil yg maksimal panci harus ketutup rapat jgn sampe ada kebocoran.... sehingga satu2nya jalan keluar uap cuma lewat selang

      Delete
  21. Bro mau nanya, untuk proses fermentasi apakah hasilx bening apa berwarna,dan kadar alkoholx biasax brp persen ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. hasil fermentasi pasti berwarna bro sesuai dengan bahan yg dipake.... fermentasi air gula aja warnanya agak kekuningan ga bisa bening kaya air putih....

      kalo mau hasil fermentasinya jernih / ga keruh waktu fermentasinya dilamain aja sekitar 10 hari atau lebih.... trus sedot pake selang aquarium, bagian paling bawah yg ada endapan jgn sampe kebawa

      untuk fermentasi sampai selesai kadar alkoholnya sekitar 15%

      Delete
  22. untuk spirit ,lama waktu fermentasi ngaruh nggak bro andreas dgn alkohol yg dihasilkan...mksutnya alkoholnya bsa agak tajem dn baik.

    mksih jga bro hendri.

    ReplyDelete
  23. bro hendri mau nanya nie..
    untuk fermentasi beras ketan sama jagung lebih banyak mana untuk untuk menghasilkan alkohol..thenks.

    ReplyDelete
    Replies
    1. untuk kadar alkohol sama aja sis... krn ragi kue cuma bisa bertahan hidup di bawah kadar 14%, kalo lebih dari itu ragi akan mati...

      fermentasi beras ketan blm pernah bikin tuh sis, kalo jagung udah pernah bikin pas dicoba emang rasanya agak keras dibanding sugar wine dan waktu fermentasinya cuma 3 hari udah selesai... abis itu gw distilasi

      Delete
  24. Klo airx misalx 20 ltr trus gulax yg biasax 3kg lalu aku tmbah mnjadi 4kg,apakah kadar alkoholx jg akan brtambah?

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo udah mencapai batasnya ga bisa nambah lagi kadarnya bro, soalnya raginya udah mati.... tolerasi dari ragi kue sekitar 14-15%



      Delete
    2. Gtu ya bro,! Tpi apakah mempangaruhi rasax klo gulax kebanyakan slx zy sdh terlanjur biiki kaya gtu..

      Delete
    3. Bener.. ragi akan mati dan hasil fermentasi akan menjadi lebih manis dari pada bila gulanya 3kg.. :)

      Delete
    4. Tpi kadar alkoholx apakah ttp 15 persenan gtu? Dan untuk proses fermentasi sy menaruhx d botol brandy trus sy tutup dg kantonagn plastik dan d beri lubang, tolong dkoreksi.

      Delete
    5. iy bro kadarnya tetep segitu... idem sama pendapat bro andre soal rasa nantinya lebih manis

      soal wadah fermentasi bisa ditutup dg berbagai cara... bisa pake plastik, balon, yg lebih aneh lagi ada yg pake kondom :) semuanya dikasih lubang kecil.... kalo pake plastik sesuai petunjuk awal bro andre lebih baik ditaro dikulkas supaya tidak terkontaminasi bakteri yg bisa masuk dari lubang diplastik....

      atau bisa pake airlock kalo wadahnya ga bisa masuk kekulkas

      Delete
  25. klo tempat fermentasi galon aqua atau aluminium gak apa2 brad..
    atau lbih baik tempatnya kaca ?
    thenks

    ReplyDelete
    Replies
    1. lebih bagus kalo wadahnya dari kaca... galon aqua juga gpp sis
      untuk wadah dari plastik bisa dipake asalkan yg food grade

      wadah aluminium jangan dipake buat fermentasi... soalnya kandungan kimia yg ada di aluminium bisa larut

      Delete
  26. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  27. Bro hendri n bro andreas makasih ats pncerahanx,oia satu lg td sy periksa botol wadahx ko' ada busa kental yg keluar dri plastik penutup wadahx dan menutupi lubang t4 keluarx CO2,apa ga apa2 tu bro?

    ReplyDelete
    Replies
    1. gpp bro... itu reaksi dari ragi sama gula

      ada trik supaya diwadah fermentasi ga berbusa, liat kesini ja bro http://homebrewingindonesia.blogspot.com/2013/05/mempersiapkan-ragi-untuk-fermentasi.html
      soalnya panjang bgt klo dijelasin disini hehehe

      Delete
  28. sender :: didik ..
    Siang mas andreas & mas hendrie chan..
    Mau tanya lagi nie mas.. Saya udah proses fermentasi air mineral + gula ( lama 8 hari ).. Trus saya proses destilasi .. Tapi nie hasilnya ĸƠ̴̴̴̴̴̴͡.̮Ơ̴̴͡ќ warna dari alkohol yang saya dapat ĸƠ̴̴̴̴̴̴͡.̮Ơ̴̴͡ќ keruh mas ya??? ( Warna keruh putih gt ) kya warna toak... Trus untuk baunya juga kena ke arah toak... Tetapi hasil kadar alkohol memang tinggi mas.. Kira2 ada yang salah dimana ya mas dari langkah2 yang saya lakukan, kokk hasilnya berwarna keruh dan berbau toak..?? Minta dibantu mas... ( Saya destilasinya pakek selang aquarim. Dan sudah saya rebus sebelum saya pakek destilasi.. )

    ReplyDelete
    Replies
    1. sori baru berkunjung lagi nih bro didik
      itu karena selangnya masih baru.... nanti klo udah 3x dipake warna spiritnya jadi bening dan cuma kecium bau alkohol aja

      Delete
    2. oh iy bro jgn lupa buang bagian headnya (yg keluar pertama kali) sebanyak 0.25% dari jumlah yg didistilasi

      Delete
  29. Apa kbr Bos.,thank's atas info2nya selama ini. Skrg saya sdh sukses bikin vodkanya,dngn perbaikan di alat destilasinya berdasarkan petunjuk-2 dr anda. Tp pas mau bikin countreunya yg blm sukses, apa mmg hrs pk kulit jeruk sunkist atau kurang lamanya waktu perendamannya, krn pas wkt dicoba cm terasa vodka yg beraroma jeruk, smntr rasa manis countreunya gak dpt Bos,krn setau saya countreu indentik dgn rasa manis. Tlng sekali lg bantuannya spy saya sukses bikin countreunya, thank's before Sir.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mas Edi
      Kalau manisnya, itu pakai gula..
      Sori lupa kasi tau..
      Pada intinya, semua yang disuling, keluarnya pasti tawar.
      Warna, aroma, rasa, semuanya 99% hilang..
      untuk aroma dan rasa, itu semuanya hasil infuse..
      Penambahannya sederhana saja.. seperti bikin sirup..
      Mantap nih bro Edi.. udah bisa bikin Cointreau..

      Delete
    2. No worries bro Edi.. tanya berkali kali lagi juga tetap akan di jawab kok.. :)

      Delete
    3. Thank's bngt nih Bos atas infonya.,jd maksudnya gini; hasil destilasi dicmpr sm sirup gula masukinnya diawal penyimpanan atau diakhirnya Bos.? Trus brp perbandingannya, jg apa gak bikin minuman jd basi/rusak.? krn sirup gula kan bisa basi kl terlalu lm disimpan.,tlng Bos tgl sedikit lg nih nuju 'succses for make Countreu' he..he..he.. Once again thank's alot Sir.

      Delete
    4. biasanya liqueur dgn kadar alkohol 33-45% sekitar 31-55%nya adalah syrup gula...

      Beberapa teori pembuatan liqueur :
      1 cup syrup + 3 cup alkohol 40% menghasilkan liqueur dg kadar 30%
      2 cup syrup + 3 cup alkohol 40% menghasilkan liqueur dg kadar 24%

      Syrup gula :
      1/2 cup air + 1 cup gula = 1 cup syrup

      ==> 1 cup = 236.5 ml (untuk bahan cair)
      1 cup = 225 gr (untuk gula)




      Delete
    5. untuk pencampuran syrupnya bisa diawal atau diakhir bro edi

      Delete
    6. Thank's Mr.Hendri Chan atas infonya,salam kenal dr saya.

      Delete
    7. sama2 bro edi.... salam kenal juga :)

      Delete
  30. klo saranku buat bos edi,gulanya pake gula batu putih,dia tdk akan basi dialkohol,jgn pake gula pasir atau sirup,ntar cairan alkoholny jdi tdk bisa jernih,alias ada gumpalan2nya.
    makasi juga buat bos andreas,karna qu uda bisa bikin smooth alkohol.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thank's utk semua atas sarannya.,Bravo.

      Delete
    2. Wah.. terima kasih ada yang punya pengalaman bagus..
      Memang selama ini ane gak pernah pake gula batu, jadi gak tau bahwa hasilnya lebih bagus.

      Thank you bro atas masukannya..

      Delete
  31. Hallo brother semua salam kenal, saya Jeff dari Bogor. Senang berkenalan dan diskusi mengenai Home brewing. Pertanyaan saya, apakah kalau mau distilasi Moonshine hasil brewing harus minimal 10 hari?? Apakah bisa dipercepat waktu fermentasinya untuk segera disuling??? Saya sudah menyiapkan Presto dan plastik untuk selang (maklum pipa tembaga belum siap, hehehehe) Terimakasih atas pencerahannya *Salam Giting*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam Kenal juga bro Jeff..
      Kalau untuk masalah moonshine, sepertinya bro Hendrie lebih menguasai..
      Soalnya gw belum pernah bikin.. :D
      Bro Hendrie, apa bisa di bantu?

      Delete
    2. Bukankah Moonshine sama dengan fermentasi gula yang sudah didistilasi masbro?? Apa beda karena bahan dasarnya jagung?? Saya bikin sugar winenya udah 4 hari nih dan gelembung serta baunya kaya tape ya, hehehe.. Minimal waktu fermentasi apakah 7 hari masbro?? Saya sudah masukan Fermipan 2 sachet, bisakah saya tambah 1 sachet(11gr) lagi supaya mempercepat fermentasinya?? Terimakasih bro atas kebaikannya menuliskan blog ini, karena saya salah satu pecinta minuman beralkohol yang semakin hari semakin mahal...

      Delete
    3. hi bro jeff salam kenal.... ngomong2 kita sekampung nih, gw di bgr juga :)

      moonshine sebenernya sebutan untuk hasil distilasi menggunakan bahan dasar biji2an seperti jagung atau barley, tapi yg lebih sering dipake biasanya jagung. kalo sugar wine yg didistilasi masuknya ke kategori vodka bro....

      untuk fermentasi moonshine waktunya lebih cepet, klo pengalaman gw waktu bikin sih 4 hari udah selesai fermentasinya dan langsung didistilasi....
      untuk waktu fermentasi sbenernya ga selalu patokannya min 7 hari bro, tergantung dari resep dan bahan yg dipake.... banyak atau sedikitnya kadar gula juga bisa mempengaruhi waktu fermentasi....

      semakin banyak ragi yg dipake otomatis waktu fermentasi lebih cpet... krn semakin banyak mikroorganisme yg mengubah gula jadi alkohol...
      saran gw sih klo mau pake ragi yg banyak diawal fermentasi, soalnya kalo udah berjalan takutnya ada bakteri yg masuk pas dibuka wadah fermentasinya....



      Delete
    4. Haloo bro Hendrie, Bogornya mana bro?? Hehehehe senang saya bisa bertukar pikiran disini, terimakasih atas semua pencerahannya bro. Semoga para Alcoholic bisa ngintip betapa saktinya bro Andreas dan bro Hendrie. Kemarin "SugarShine" saya suda jadi, kesimpulannya:
      1. Pertama kali didistilasi memang agak sedikit keruh,(saya pakai pipa Tembaga full untuk distilasi). Wangi hasil fermentasi sangat terasa dan tercium (wangi tape). Saya coba buat Jungle juice rasanya udah mantap dan memang kerasa juga tonjokannya sampe ketiduran, hanya saja wangi tapenya menurut saya agak sedikit menggangu cita rasa.
      2. Saya coba distilasi dua kali, NAH, ini warnanya langsung bening..ning.. mengkilat, wangi tapenya juga berkurang dan tendangannya LUAR BINASA!!.. Jadi saran saya, lebih baik didistilasi 2x jika ingin hasil yang sempurna. Sejauh ini aku sangat puas dan sangat senang akhirnya dengan modal pengetahuan ini bisa bikin beraneka macam Liqueur, seperti Kahlua, Cointreau dan lain sebagainya.
      3. Penasaran dengan Corn Whiskey nih bro Hendrie, bisakah bro tuliskan resep dan takaran berapa banyak tepung jagung dan berapa banyak gula untuk membuat sekitar 1 galon aqua?? Apakah gulanya juga mesti 3kilo untuk pembuatan Moonshine ini??

      Delete
    5. gw belum sakti bro, jari kena cutter ja masih berdarah hahahaha......
      gw di ciomas, klo bro jeff didaerah mana?

      cairan yg pertama kali keluar atw disebut foreshots emang keruh juga mengandung metanol dan harus dibuang 0.25% dari jumlah yg didistilasi bro.... sesudah 0.25% cairan yg keluar berikutnya disebut heads dan biasanya masih agak sedikit keruh.... cairan yg bener2 bening dan ga berbau keluarnya ditengah2... klo gw sih biasa dibuang bagian foreshots sama headsnya.... dengan catatan proses distilasinya pake api yg kecil banget bro....

      distilasi 2x udah pasti bening dan lebih mantab krn kadarnya 2x lipat, klo yg pertama dpt 40% yg kedua bisa dpt skitar 80%....
      klo mau bikin liqueur lebih bagus yg kadar tinggi supaya hasil akhirnya nanti kadarnya ga rendah bgt

      klo mau bikin whiskey susah tuh bro jeff soalnya rasa khas whiskey didapat dari kayu oak... di indo bingung cari dimana hehehehe
      moonshine bukan pake tepung jagung bro... tapi pake jagung kering yg biasanya dipake buat makanan burung.... klo gw sih wktu itu bikinnya pake jagung segar kemasan yg ada di supermarket

      Delete
    6. oh iy bro klo soal wangi tape yg terlalu kuat penyebabnya terlalu banyak pake raginya.... emang sih klo fermentasi mau cpet pake ragi yg banyak tapi konsekuensinya wangi tapenya jadi kuat banget

      selama gw bikin sugar wine wangi tapenya ga terlalu tajem bro... apa lagi klo dah didistilasi sama skali ilang

      Delete
    7. Gw diCimanggu bro, dibogor susah banget beli spirit, eh sekarang udah bisa bikin sendiri, kebanggaan juga bro,Hahaha. Btw ada juga bro, yang pakai tepung jagung bisa dilihat disini: http://www.youtube.com/watch?v=d_N3PbopL28
      Disitu dikasih tambahan buah2an kering untuk difermentasikan bersama Tepung Jagung dan gula plus Fermipan tentunya, katanya sih biar rasanya bagus. Bahkan ada Moonshine yang dibuat dari hasil fermentasi honey wine(mead) yang didistilasi, berarti banyak juga ya resep bahan campuran untuk didistilasi (PR buat bahan juga tuh bro). Ohh jadi apinya kecil ya bro?? Saya GASPOL apinya dan uapnya juga cepet jadi cair memang, tapi bagusnya apinya kecil ya bro Hendrie?? Untuk ukuran Ragi, gw pakai atas saran bro Andre 2 Sachet, dihari ke 5 gelembungnya udah mulai berhenti dan bau sudah menyengat lumayan jadi gw beraniin deh buat langsung disuling. Anyway, kata bro Hendrie di page sebelumnya wine jagung pas dibikin moonshine udah ada bau Whiskeynya ya?? Apa enak bro dicampur coca cola, kaya Whiskey Cola gitu?? Satulagi, kalo beli jagung burung, itu jagungnya direbus dulu ya sama gula?? Berapa perbandingan gula dan jagungnya bro untuk 3 liter yang bro buat tempo hari??? -Hatur Nuhun-

      Delete
    8. owh dicimanggu... ga jauh donk... :)
      emang susah bro nyari spirit di bogor.... smenjak market place yg di elos diganti ga tau nyari kmana lagi.... paling juga ke warung kaleng tapi kudu kepuncak... males n jauh bner mendingan titip temen di jkt hehehehe....

      klo pake tepung jagung gw ga tau tuh bro, kayanya ribet soalnya setau gw klo dari tepung harus diproses dulu supaya jadi gula....

      pantesan keruh apinya kegedean bro hehehehe..... distilasi kudu pake api yg kecil supaya uapnya lebih banyak kekumpulnya, klo apinya kegedean yg ada uapnya banyak yg kebuang krn semburannya terlalu kenceng.... trus klo apinya gede washnya jadi ikut masuk ke selang dan jadi keruh....

      iy bro wktu bikin moonshine udah ada sedikit rasa whiskeynya tapi tetep masih kurang soalnya ga da rasa woodnya..... wah ga tau tuh bro klo dicampur cola soalnya gw wktu itu kurang suka sama rasanya jadi gw tambahin kulit jeruk ja supaya mendingan rasanya....

      klo pake jagung kering harus diancurin kasar dulu bro, udah itu direndem sama air panas.... wktu itu gw bikinnya pake jagung segar yg dijual disupermarket...

      Resepnya:
      300 gr Jagung segar kemasan
      285 gr Gula
      1,5 sdt Fermipan
      3,5 ltr Air
      1 sdt Yeast Nutrient ( gw ganti pake ragi mati )

      cara buatnya:
      jagung di blender kasar, trus direbus sama air sampai mendidih... tambahin gula... tunggu sampe dingin... trus masukin ke wadah fermentasi... tambahin yeast nutrient n fermipan.... fermentasi smpe beres, wktu itu 3 hr udah berenti gelembungnya.... trus disaring n didistilasi

      sebenernya itu resep dasar buat bikin whiskey... klo mo dijadiin whiskey kudu ditambahin potongan kayu oak panggang trus disimpen minimal 7 hari atw lbih lama lebih bagus

      Delete
    9. ada yg kelupaan bro.... direbusnya pake api sedang selama 45 menit dan harus sering2 diaduk... supaya jagungnya ga ngendap dibawah untuk ngehindarin jagungnya gosong

      Delete
    10. Bener banget bro, dulu di Market Place dari Vodka seharga 60rb-300rb juga ada Hahahaha.. Sepertinya sia-sia juga kalo ga bisa punya kayu Oak ya?? Tapi di Amerika sono, minuman Moonshine ada juga penggemarnya ya?? Sekarang gw mau prepare untuk galon ke dua nih bro. Gw mau tanya masalah ragi, apakah cukup segalon aqua raginya 1 Sachet (11gr)?? Soalnya kemarin bener2 menyengat bau tapenya bro, udah dioplos macem2 bau tapenya ga nahan Hehehehe.. Jadi gw mau coba yang bener2 ideal bro.

      Delete
    11. iy tuh bro... gw inget terakhir beli smirnoff vodka cuma 90rb di market place, absolut cuma 200rb lbh klo g salah... tapi skrng harganya bnr2 mantab hehehe.....

      kayu oak trmasuk bahan utama pembuatan whiskey bro... itu yg bikin whiskey punya rasa yg khas.... tiap pembuat whiskey juga punya ciri khas masing2... mrk pake kayu oak yg jenisnya beda... kaya Jack D sama Chivas jenis oak yg dipake ga sama....
      makanya untuk buat whiskey di indo susah bro, kecuali ada alternatif pengganti kayu oak.... gw cari2 blm ketemu infonya.... apa perlu nih kita cari ke kebon raya n kita potong pohonnya wkwkwkwkwk

      iy bro penggemarnya banyak juga.... moonshine trmasuk salah satu favoritenya para distiller di amrik selain vodka

      11 gr cukup bro... asalkan sabar nunggunya hehehe... otomatis fermentasinya ga bisa cpet

      Delete
    12. Sekarang Smirnoff terakhir cek harga @270 bro (Nyesek). Pake kayu jati kaga bisa bo ya,Wkwkwkwkwk. Perlu juga kita ganti alternatif bikin pake kayu Indonesia, ya kali aja ada dikebon raya, beneran kita tebang deh pohonnya :)))))
      Setelah gw baca2 diforum2, memang aroma tape adalah aroma khas bawaan si Sugarwinenya bro, dan itu memang normal, makanya treatment terakhir kalau mau bener2 gak berbau ya satu2nya jalan pakai "Activated Carbon", atau arang aktif. Dan fungsi carbon filtration itu sendiri
      memang bermanfaat untuk menyerap racun dan membuat alkohol menjadi tawar sehingga lebih enak dan mantap jika mau dikasih perasa seperti kulit jeruk. Kecuali kita mau bikin Moonshine atau whiskey atau brandy yang memang kita persiapkan rasanya dari mulai fermentasi.
      Link:http://homedistiller.org/distill/polish
      - (Soaking neutral alcohol with activated carbon for a week (or even months) will help remove some of the off-flavors - this is known as "polishing" the spirit.

      -The spirit should be diluted to 30-50% before polishing.

      -Don't polish spirits that you want to keep the flavor of (eg whisky or schnapps).

      Pernah coba arak bali bo?? Itu termasuk jenis Vodka juga kan??

      Delete
  32. Halo mas, mau nanya nih, abis air sm gula di rebus itu pas mau di campur ragi lebih baik di masukkan botol kaca atau wadah plastik? Atau nanti kalo sudah jadi baru dimasukkan ke botol kaca? Makasih ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. kedua2nya bisa dipake bro...
      untuk wadah plastik harus yg food grade

      Delete
  33. Alow mas bro,slm kenal dr tya di kuwait..sumpah ney blog informative bgt,secara dsini cr minuman beralcohol sshnya mnta ampun 'n skali'nya ada mahal'nya ampun2an d :(
    Jd mo ikutan cb2 buat aaach..so mo nnya2 ney mas bro,
    -klo airnya 1liter+gulanya 1kg itu qra2 raginya brp sndok teh y??(jgn pake ukuran gram2 y,biar praktis..hehe)
    -ak lg cb bkn ney (mdh2an jd)..tp koq btl yg 1 g ada gelembung busa'nya y?klo gagal,bisa di angkat lg air gula itu n di tmbh ragi lg ga mas bro?
    Soalnya ak mo bkn yg ga pake ribet,coz klo smpe ada yg tau ak bkn2 kyk gini..bs gawat urusannya,haha!
    Tq b4 y mas brooo..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tya, sori lama baru balas..
      dengan takaran segitu, pakai 2-3 sendok teh biar fermentasi cepat.
      Tapi kalau melihat perbandingan air dan gula, berarti proses yg Tya mau bikin adalah hanya selesai sampai fermentasi.
      Karena kalo 1 liter di distilasi, gak akan dapat lebih dari 1 gelas. Rugi di gula. Gula 1 kg sebenarnya cukup untuk sekitar 5 liter air.
      Gw untuk 20 liter air pakai gula 3 kg.

      Di botol fermentasi ada gula itu bisa 2 sebab.
      Karena terlalu kental gulanya, atau karena basi. Kalo ternyata basi, mending dilanjut sampai proses distilasi. sehingga tidak buang bahan. Setelah distilasi, cairan gula yg sudah asempun akan jadi alkohol tawar.
      Semoga sukses percobaannya...

      Delete
    2. 20 liter raginya 1 sachet apa bisa bro??, Kemarin bikin 20 liter raginya 2 sachet pas disuling bau tapenya nyengat bgt bro, mohon dicerahkan lagi hehehehehe :D

      Delete
    3. Raginya pakai ragi apa?
      Gw pake fermipan kok gak bau menyengat ya?

      Delete
    4. Fermipan bro, tapi segalon gw kasih 2 sachet, kebanyakan gak sih??

      Delete
  34. Alow mas bro,tq bt reply'nya (wlwpun lm cey blsnya)..oow,klo prbandingan air and gulanya kebnykan bs ga2l toh??kyknya yg 2btl ga2l d,huhu..abis g kliatan ada buih busa'nya wlwpun dah 3hr,trpksa di buang aj d.abis malez n ribet klo pake distilasi sgala mas broo ��
    O iya mas bro..tya khan pake'nya ragi roti yg kering tuch(kyk pasir gtu d),itu klo mo mskin ragi k dlm botol larutan gula+air raginya hrs di cairin dlu pake air panas atw dlm keadaan ragi kering lngsung mskin k botol??coz mngkn cara yg tya pake ada yg slh��
    Tya bknnya gini ney mas bro..air gula dah tggu dingin smpe suhu ruangan,trs raginya tya larutin pake sdkt air panas,trs bru d tya mskin ragi yg udah cair itu k dlm air gula yg udah ada di dlm botol.
    Salah y mas bro caranya???��
    Tq b4 for ur reply..di tggu jwban slnjutnya��

    ReplyDelete
    Replies
    1. ragi ga boleh kena air panas... nanti raginya jadi mati.... suhu maks yg bisa di trima ragi cuma skitar 30 derajat atau sama dengan suhu ruangan....

      btw klo 1 ltr pake gula 1 kg trlalu bnyak... apalagi klo ga didistill rasanya trlalu manis bgt jadi kaya minum syrup ga diaerin :)

      bner kata bro andre... klo trlalu bnyak gula bisa menyebabkan fermentasi berenti... krn si ragi terlalu kaget sama kadar gula yg trlalu tinggi
      gw awal2 fermentasi prnah juga ngalamin kebanyakan gula... wktu itu gula 1/2 kg aernya 1 ltr.... di hari ke-3 fermentasi brenti gw pikir udah beres, gw cobain alkoholnya blm kerasa n rasanya trlalu manis bgt.... trus akhirnya gw tambahin aer 1 ltr lagi... stelah beberapa jam fermentasinya jalan lagi.... mudah2an pengalaman gw bisa ngebantu mbak sist :)

      Delete
  35. Bro klo hsl fermentasi di infuse pke kulit jeruk bs ga?

    ReplyDelete
    Replies
    1. bisa..
      ada dua cara.. saat perebusan atau setelah selesai fermentasi.
      jangan saat fermentasi..
      Raginya ntar 'perang' sama kulit jeruk.. :)

      Delete
  36. Stlh hsl fermentasinya di infuse apakah bau n aroma tapex msi ada?

    ReplyDelete
  37. Terima kasih bt ilmux mas bro... :)
    yang mau sy tanyakan :
    1. Kalau kayu oak sy ganti kayu oak gmn bro ?
    2. Kalau penyimpanan saat proses fermentasi itu ada expiredx ga, misal sy simpan setahun gitu ?
    3. Ada ga tmpat penyimpanan selain kulkas, cosx sy kuatir nnti kl sy simpan dikulkas dikira anak sy jus buah ?? :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. maaf maksudx kayu oak sy ganti kayu manis :D

      Delete
    2. 1. klo mau bereksperimen pake kayu manis bisa aja bro.... tapi hasil akhirnya ga bisa sama rasanya kaya whiskey
      2. klo mau disimpen lebih lama setelah fermentasi ke dua ... gw prnah nyimpen paling lama 2 bln ga dikulkas... selama penyimpanannya ketutup rapat n ga terkontaminasi bakteri ga da masalah bro
      3. wah bahaya tuh bro nanti ketagihan lagi anaknya hahahaha....... slama ini gw fermentasinya ga pernah simpen dikulkas, klo mau diminum ja baru disimpen dikulkas sehari sebelumnya biar lbh enak :)

      Delete
    3. Fermentasi ada batasnya lho.. setelah ragi tidak mendapatkan asupan gula, lama2 ragi tersebut akan mati.
      Dalam kondisi kering, ragi bisa bertahan hidup cukup lama karena dalam tahap 'istirahat'. tapi dalam keadaan basah, ragi akan aktif dan butuh makanan..

      Delete
    4. waah mantab bget neh ilmux, trim ya bro hendrie & bro andre jawabanx.

      Delete
    5. Sy sudah sudah bereksperiment, dengan resep n pembuatan sbb =>
      Bahan :
      - 1 kg gula
      - 1 liter sari apel dr 1 kg buah apel (sy bt jus sendiri n sy ambil airx)
      - air 5 liter.
      - ragi fer**** 6 gram
      Proses Pembuatan :
      - sari apel dicampur air gula yg sudah sy rebus dlm panci, trus sy diamkan semalaman biar dingin
      - menambahkan ragi n tutup rapat dengan merekatkan ujung tutup pake malam mainan.
      - setelah seminggu sy buka n saring trus sy cicipin kok rasa apelnya hilang ya, tapi alkoholx kerasa n sedikit masam, gmn cara ngembalikan rasa apelx neh n please dikoreksi ada yg salah ga... :)
      mksih ya...

      Delete
    6. oh ya tambahan, panci yg sy tutup rapat itu, sy kasih lubang yang terhubung dg selang, n ujung selang keluar udara Co2 itu sy masukkin di botol berisi air disinfektan...
      tapi ga sy msukkin kulkas.

      Delete
  38. Ogi: Gan mau nanya ya, klo bikin minuman temulawak karbonasi (kadar etanol rendah) gimana ya? fermentatornya di toples kaca atau di botol plastik aja, trus masukin ke kulkasnya kapan? apa perlu ditunggu sampai fermentasinya selesai?

    ReplyDelete
    Replies
    1. waduh klo temulawak blm pernah bikin tuh bro...
      emang temulawak mengandung alkohol juga bro? setau gw sih emang berkarbonasi tapi ga mengandung alkohol.... cmiiw

      Delete
    2. Temulawak adalah sirup, dan tidak mengandung etanol..
      karbonasi temulawak dilakukan di botol..
      di produsen tradisional, karbonasi dilakukan dengan memberi tekanan ke dalam botol berisi sirup dari atas cairan.
      Gw pernah lihat alatnya, seperti alat bikin roti panggang yang dijepit.
      5 atau 10 botol dijajarkan di 'holder' sebelah bawah alat tersebut, lalu tuas atas diturunkan, 5 atau 10 'pin' yang tersambung terpasang di tuas atas dan tersambung ke selang CO2 akan masuk ke ujung botol. lalu CO2 dibuka manual.. dibiarkan selama 3-4 menit.
      Tuas diangkat, lalu tuas kedua di turunkan untuk melakukan penutupan botol.

      Delete
    3. klo pabrik bir pake alat ini ya bro andre?

      Delete
  39. Mas bro ,
    bener gak alur pembuatan saya ini? mohon dikoreksi apabila salah .

    - Air 10liter
    - Gula pasir 2kg
    - buah pisang dicincang cincang
    : Air 10 liter + gula 2kg + buah pisang yg tlah dicincang cincang direbus dan diaduk sampai mendidih,
    kemudian didiamkan sampai hilang panasnya
    lalu dicampur dengan ragi 6gram sambil diaduk ,
    setelah itu semua yg telah tercampur tadi dimasukin dalam botol kaca, dan dimasukkan kedalam kulkas .

    mohon koreksi nya mas bro kalo ada kesalahan

    ReplyDelete
    Replies
    1. mantap :) makasih bro .

      ada lagi nih bro :
      1.Kalo tuak aku distilasi bisa gak bro?
      2.Apa saja yg perlu diperhatikan dalam proses distilasi?
      3.Misalkan distilasi tuak 5 liter ntar kira kira jadi berapa liter bro?

      maaf kalo banyak nanya bro soalnya ilmu masih cetek hehehe .

      Delete
    2. 1. tuak bisa di distilasi bro... gw prnah liat tapi lupa didaerah mana
      2. tuh di bawah udah ada yg jwb :).... tambahan dari gw yg paling penting selalu buang cairan yg prtama kali keluar yg mengandung metanol
      3. tergantung mau kadar berapa bro... klo mau kadar yg lumayan tinggi brarti hasilnya juga dikit... klo mo hasil yg banyak kadar yg didpt rendah

      Delete
    3. owh gitu bro .

      cairan pertama kali keluar pada proses distilasi kira kira dibuang berapa sendok bro ?

      Delete
  40. Alhamdulilah minuman alkohol buatanku sudah laku 40 ribu/600 ml.
    Yg udah smooth 120 ribu/600 ml..

    Semua berkat diblog ini.
    Thanks buat bro andreas dan bro hendri untuk sgala sarannya.

    Jahh bless spirit @jeris

    ReplyDelete
    Replies
    1. wow manteb nih bro jeris...
      sama2 bro smoga lancar n semakin sukses :)

      Delete
    2. Waaah... mantap... semoga lancar dan terus meningkat omsetnya... Salam sukses..

      Delete
  41. Saran saya
    untuk distilasi berikan ruang penguapan pada pancinya,minimal 25% dri tinggi panci,biar proses distilasi bisa cepet,tanpa kwatir keruh hasilnya,jernih dan bisa dengan api agak besar.usahankan bahan penampungan dn alat distilasi jgn kecampur plastik ato atom.

    Lama fermentasi juga sangat pengaruh dgn kwalitas alkohol yg akan dihasilkan,smakin lama smakin bgus,minimal 10 hri.
    Karna membuat alkohol itu mudah,tapi alkohol berkwalitas butuh ketelitian..hhe
    menurut pengalaman.

    Maksih semua.

    ReplyDelete
  42. Denger2 jenis kayu oak yg ada di indo ialah pohon jambe,klo tekstur serat kyunya emng agak kecoklatan,kayak warna wiskey,karna pernh liat,tapi untuk buat tempat pematangan alkohol blm pernah nyoba.
    Mngkin bisa buat bahan masukan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. pohon jambe bukannya pohon pinang bro?
      setau gw pinang ga sekeluarga sama pohon oak cmiiw


      Delete
    2. berdasarkan info dari wiki oak termasuk kedalam kelompok Quercus... sedangkan pinang kelompok Areca...

      menurut wiki jenis-jenis dari Quercus yang tersebar di Indonesia yaitu Mempening (Quercus argentata), pasang jambe (Quercus gemelliflora) dan Quercus subsericea (ga ketemu nama indonesianya apa :D)

      Delete
    3. Pada intinya, jenis pohon oak tidak ada di indonesia.
      kalau untuk pengganti, bisa dipakai beberapa tanaman yang baunya harum atau segar..
      Gw pernah coba infuse dengan beberapa macam tumbuhan..
      seperti rumput, kayu mawar, tanaman kayu putih, akar gantungnya pohon beringin, daun jambu, dll..
      caranya mudah. beli arak beras berkualitas, lalu bagi ke dalam 10 botol kecil. masing masing di masukin bahan yang berbeda.
      diamkan sekitar 1 bulan. itulah hasilnya.
      Saran: jangan bikin infuse pakai kayu putih.. hasilnya kaya ramuan obat jadinya.. :D

      Delete
    4. wow manteb tuh eksperimennya bro andre :)
      bisa di share ga rasanya kaya gimana tuh dari tiap2 bahan infuse?

      Delete
    5. Bisa sih.. tapi kalo yang kemarin udah habis.. :D
      ntar aku bikin lagi ya..
      kalo udah jadi, aku info, trus kasi alamat..
      ntar aku kirim pake tiki ato jne..

      Delete
  43. Cairan pertama kali keluar pada proses distilasi kira kira dibuang berapa sendok bro ? (takaran nya sendok biar enak ukurannya hehe)

    ReplyDelete
    Replies
    1. 0.25% dari jumlah yg didistilasi bro

      Delete
    2. owh gitu, mksih bnyak atas jawabannya bung hendrie :) hehe .

      Delete
  44. Sebelumx trims ya bt ilmune, yg mau aq tnyakan...
    - Sy uda bereksperimen menggunakan bahan gula & jus berry, selama fermentasi sminggu, kok rasa buah berryx hilang ya ?
    - Kalau sy pake bahan fermentasix coklat cair bisa ndak n jk bisa brapa takaran coklatx bt 2 air ?
    - Kalau buat es kering yg didiamin sehari bt menambahkan karbonasi, ga beracun kah ?
    - Proses penjernihan fermentasi dilakukan sesudah atw sebelum ?

    Mksih n mf pertanyaanx bnyak...hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. tentang hilangnya rasa buah, kemungkinan karena jus buah yang dipakai menggunakan perasa buah, bukan buah aslinya.. Ragi bereaksi berbeda terhadap perasa buah dibandingkan dengan buah asli. Kemungkinan gulanya juga bukan gula asli. Namun pada umumnya, proses fermentasi akan menghilangkan aroma maupun rasa asli yang ada di cairan yang kita pergunakan. Contohnya: sari gandum untuk bir, sebelum di fermentasi rasanya seperti air rebusan jagung. harum dan gurih. namun setelah fermentasi, harum dan gurihnya berkurang hingga 90%.

      kalau penggunaan coklat cair, gw juga belum pernah coba bro. pertanyaannya: targetnya mau bikin apa dulu nih?

      es kering pada intinya hanya CO2 atau karbon dioksida. tidak akan beracun. Namun kalo kebanyakan, bisa bikin lemes.

      penjernihan bisa dilakukan baik sebelum maupun sesudah fermentasi. dan bisa juga dilakukan keduanya. Malah lebih baik karena hasilnya sangat jernih.

      Delete
    2. - Emm gitu ya intix aroma n rasa itu akan hilang ya, meskipun pake buah asli. Trus kalau mau bkin wine anggur itu perlu tambahan gula ga n kalau pake ragi fermipan apa bisa sama rasax kyak wine yg dijual2 itu ?
      - Kalau btw hasil fermentasi yang baik n benar itu aroma n rasax seperti apa ya ?
      -Targetx sama fermentasi coklat aja, cosx sy rasakan coklat dirmah manis bget ngalah2in gula pasir.... :D
      - Penjernihanx pake kulit pepaya yg kulitx ijo atw yg kuning ?

      Delete
    3. Iya bro..
      kalau untuk profesional, memang ada jenis ragi khusus yang bisa mempertahankan rasa khas buah, namun sepertinya tidak beredar di Indonesia secara eceran..
      Jadi intinya, kalau pakai ragi fermipan sebagian rasa buah akan hilang. gw belum menemukan caranya supaya rasa buah tidak hilang, kecuali dengan cara infuse setelah fermentasi. Kalau mau seperti wine2 yg di jual rasanya kok sulit ya bro.. :D karena kita tidak tau resep mereka.. paling paling juga mirip..

      hasil fermentasi kalau secara rasa dan aroma, tidak ada baik dan benar, kecuali tidak boleh basi.
      kalau secara hasil akhir, yang paling baik dan benar adalah menghasilkan alkohol paling tinggi dan rasa yang paling fresh.

      hmmm.... gw belum tau apakah coklat bisa difermentasikan.. masalahnya di dalam coklat itu sendiri sudah terkandung lemak nabati. lagi pula, apa gak rugi ya? :D

      penjernihan alkohol pake daun pepaya? emang bisa?

      Delete
    4. Emmm oke bro trims ya uda faham neh tgal mencobax lg...hehe.
      Maksudx basi itu rasa n aromax gmn ? neh hasil fermentasiku agak masam dikit tp aroma alkoholx nyengat smp ke hidung n kalau lewat ditenggorokan trasa mau batuk n hangat diperut... :D
      haha sebenarx iya seh coklatx uda pada mahal skrang, coklatx ibu sy cosx bt kue...hehehe
      Eh maaf bro bukan pepaya tp pisang...hehehe

      Delete
    5. oh ya mas, kalau ragi khusus wine apakah bisa menghilangkan aroma n rasa pada buahx ?

      Delete
  45. skedar share buat sobat smua.
    Aku kalo fermentasi 20ltr air, gulanya 2 kilo,fermipan 1 sachet, udah bagus hasil spiritnya,menghasilkan spirit 1,8 ltr dan lumayan bagus,
    Ragi bakpoa juga lumayan bgus untuk spirit,sodokan alkoholnya mantap,tapi kadang rasanya msih agak berat dikepala,jka hbis mnum.

    Mungkin bro andreas ada resep bgus,fermipan apa yg reaksi dibadan agak ringan dan halus.

    Karna pernah coba 3 macem ragi roti,dan smua memang beda reaksi ON nya shabis mnum..maklum penikmat alkohol..hhe

    mkasih y bro andreas dn hendri.
    @heri

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bro Heri, congratz ya udah bisa bikin spirit..
      alkohol biasanya bikin kepala pening kalo alkoholnya masih 'kasar' kalau halus biasanya tidak pening.

      halus - kasarnya alkohol bisa diketahui saat diminum. alkohol kasar akan bikin lidah dan rongga mulut serasa terbakar. sebaliknya, alkohol yang halus, rasanya seperti minum air, saat masuk tenggorokan baru terasa hangat.

      alkohol halus biasanya diperoleh dari cairan gula yang pemasakannya sempurna. Saat merebus gula, jangan terlalu sebentar. didihkan dengan api kecil (supaya gak gosong) selama 20-30 menit terhitung sejak muncul gelembung2nya.

      juga bisa didapat dengan pemeraman atau penyaringan menggunakan arang aktif.

      Kalau pemeraman, biasanya dilakukan dengan menyimpan di tempat sejuk dan gelap. lamanya sekitar 1-2 bulan.

      ada lagi yang punya teori, alkoholnya 'dikubur'.. cari tempat sejuk di bawah pohon, kubur botolnya disitu selama sebulan. katanya sih bisa halus.. gw sendiri belum pernah coba..

      Delete
  46. Hay bro andreas., mau tnya nich..
    fermentasix kan uda selesai nich, aq bkin fermentasi dari buah apel, aq mau nambahi aroma fermentasix beraroma mawar, bisa ndak, gmn carax ?
    - neh hasil fermentasix msh keruh, gmn jernihkanx ya ?

    Mksih ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. pertama, untuk menjernihkan, pakai saringan tepung yang agak besar, alasi dasarnya dengan towel tissue.. yang tebal dan tidak mudah robek. semakin tebal semakin baik. nanti yang tersisa / terserap oleh tissue, diperes aja..

      ada cara lain yang sudah aku coba, yaitu pake sistem kapiler.
      caranya, towel tissue digulung2 dan diremes hingga berbentuk seperti tali.. terus 1 ujung dicelupkan ke produknya, ujung satunya lagi dijuntaikan keluar dan di bawahnya dikasi penampung. sehingga nanti cairannya akan merambat melalui tissue tsb terus netes ke penampungnya.. Hasilnya: JERNIH BANGET... masalahnya: LAMBAAAAT SEKALEEEEE...

      untuk infuse aroma mawar, ambil 5 - 10 kelopak mawar untuk 1 liter cairan. bilas kelopak mawarnya dengan air panas dulu, lalu keringkan dengan tissue. pastikan kelopak mawar tidak ada kotoran. atau supaya lebih pasti, basuh kelopak tadi dengan alkohol 70% supaya kuman mati baru dibilas dengan air panas.
      Masukkan hasil fermentasi yang sudah disaring bersama kelopak mawar ke dalam botol dan tutup rapat dan simpan di kulkas.
      Berapa lama infusenya, tergantung selera. 1 - 2 minggu sudah ada hasil aroma mawarnya soft. mau lebih strong lagi, tambah 2 minggu lagi.. :)

      catatan: bila kelopak mawar tidak steril, kemungkinan hasil fermentasi akan basi. jadi sterilisasi mawar sangat penting.

      Delete
    2. wah ternyata hasilx jernih bget bro andreas, yg pake kapiler, tp msh dpet 3 sdm mkin yg tetesan dr td...hehe, tp ga pa2 deh. tp ngomong2 ga menguap kah alkoholx neh kl kena udara bebas ?

      emm oke bsok aq coba, yg pake kelopak nnt aq share ya hasilx bro andreas...trims.

      Delete
    3. Iya tuh.. kalo pake kapiler lama banget..
      resiko menguap pasti ada..
      tergantung kandungan alkoholnya. semakin tinggi alkoholnya, semakin mudah menguap..

      Sukses yaa...

      Delete
  47. Malam mas.
    Sy mau pakai perisai sirup bt rasa fermentasi kalau uda jadi, bisa gak ?
    soalnya sy baca komposisix ada campuran bahan Propylene glycol atau (Propylene G), aman gak ya (Maklum sy bkan orang kimia..hehehe)?
    Terima kasih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa, tapi dimasukkannya setelah fermentasi ya..
      namun resikonya rasa akan jadi manis kalau pakai sirup..
      kalo bisa pake perisa yang tidak mengandung gula aja bro..

      Mengenai glycol, itu adalah zat anti beku.
      Di pabrik gw pake tapi yang jenis poly propylane glycol 70%.. dan itu beracun.

      Kalau udah dimasukkan sirup, mungkin ya gak apa apa.. kemungkinan ada yang food grade.. :)

      Delete
  48. Selamat malam, saya berminat untuk belajar mengenai pembuatan beer, bagaimana cara saya untuk bisa menghubungi anda secara langsung? bisa coba contact saya by email? atlantics_ps@yahoo.com
    terima kasih

    ReplyDelete
  49. Apakah benar amonium sulfat bisa menghilangkan rasa dan aroma asam/kecut pada fermentasi ?
    jika bisa, dari bahan yg aman apa sy bisa memperolehnya untuk menambahkan pada fermentasi?

    ReplyDelete
    Replies
    1. sy belum pernah dengar mengenai amonium sulfat, karena pada intinya bahan yang difermentasikan tidak bisa sembarangan diberi campuran kimia.

      jadi mohon maaf, saya tidak bisa menyarankan apa apa dalam hal ini.. :) Kecuali saran: kalau udah kecut, mending didistilasi aja.. jadi 30%-40%.. hehehe...

      Delete
  50. Bro, neh fermentasi(pakai gula) sudah selesai n uda dapat 2.5 minggu, skrang ini sy masuk ke proses aging uda dpat seminggu n sy msukkan kayu manis bt aroma n rasa.
    (NB:Tahap aging, saat hari pertama msh ada sdikit sisa gelembung fermentasi)
    - pertanyaan dr sy, bahaya tidak pakai kayu manis selama tahap aging, cosx kayu maniskan kn kayu yg sy kuatirkn rekasix menjadi matanol/alkohol kayu ?
    Terima ksih, dtunggu jawabanx ya bro, mksih..

    ReplyDelete
    Replies
    1. kayu manis bisa dipakai untuk menambah rasa dan aroma.
      Meskipun kadar alkohol yang dihasilkan oleh kayu manis tsb kecil namun gw sarankan masukkan kayu manis setelah proses fermentasi bener2 selesai, sehingga kemungkinan keluar metanol bisa diminimalkan.

      Delete
    2. Oke mksih jwababanx...
      jd mnurut bung andre, hasilx aman ga neh pnyaku bt diminum ?
      cosx fermentasi uda berlangsung 2 mnggu lebih n ktika aq msukkin/tambahin kayu manis, cm tersisa sedikit skali gelembung fermentasix ?
      buatx seh dulu pake 1kg gula, 5 liter air n setengah yeast roti. trims..

      Delete
  51. BBro, tau gak nama ragi yg bisa mencapai 40 persen? Trus belinya di toko online mana ya? Trus kalo emang menggunakan ragi ini bisa mencapai 40 persen, ngapain lagi kita menggunakan proses distilasi ya? Makasih bro.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau 40% belum pernah denger.. Kalau menurut bro Hendrie Chan katanya pakai ragi roti bisa.. Tapi gw belum pernah coba.
      Kalau yang pake merek, Dari White Labs setau gw maksimu sekitar 25% aja..
      Ada juga Alcotec 48, Turbo yeast.. namun turbonya adalah fermentasi super cepat, bukan alkohol tinggi.
      Distilasi bukan hanya meningkatkan alkohol, tapi juga memurnikan alkohol, sehingga kemungkinan hang-over lebih kecil.
      Pernah denger istilah triple distillated seperti skyy vodka? gak hang over sama sekali bro.. :)

      Delete
  52. mas bro , tolong share donk aneka bumbu dapur / tanaman yg bisa dan aman di infuse buat aroma ?, hehe . kalo daun mint kira kira bisa gak diinfuse kan?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebenernya banyak bro.. tinggal kita berani coba atau tidak.. dan tentunya cocok gak dengan selera peminumnya nanti..

      wheat beer pake ketumbar, hoegarden beer pake leci dan vanili, dll..

      daun mint 'sangat bisa' diinfusekan.. hasilnya seperti Bols Peppermint nanti..

      kalo mau eksperimen secara mudah dan murah, beli arak lalu campur dengan bumbu2 yang sekiranya 'enak'...

      Kayu Manis, Ketumbar, Sereh, Salam, daun Teh, Biji Kopi, Hampir semua jenis buah, bunga Lavender, mawar, melati..

      Bebas bro.. cuma ya itu.. kudu di cari takarannya. dan itu hanya bisa dilakukan melalui percobaan, kecuali nemu resepnya..
      Di internet banyak kok.. kebanyakan memang bahasa inggris.. soalnya orang barat emang banyak yang nekat dan berani.. kalo kita orang Indonesia kan banyak pertimbangan.. Tapi kalo udah nyoba.. abisnya paling banyak.. wkkkk...

      ketik aja herbs and spices cocktail atau herbs and spices infuser..

      Selamat mencoba..

      Delete
  53. Ow, trus kalo menurut resep yang bro kasih kan setelah di fermentasi air gula setelah 10 harian, kadar alkohol bs mencapai sekitar 15 persen. Tapi kenapa saya buat fermentasi beras gula dan air selama 14 hari dengan menggunakan ragi ketan, air perasan itu saya test sama sekali tidak ada kadar alkohol tetapi baunya memang bau air tape gt? Tetwpi setelah saya distilasi kadar alkoholnya bs mencapai 40 persen. Tolong minta penjelasannya bro. Apakah menggunakan ragi roti dibandingkan dengan ragi ketan, lagi roti lebih tinggi kadar alkoholnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah.. bisa dibilang ini kasus unik..
      Bagaimana mungkin, cairan yang tidak mengandung alkohol di distilasi bisa menghasilkan alkohol 40%..
      Ini pengalaman saya, dengan menggunakan alkohol tester yang jenis 'apung' seperti hidrometer, bila kadar yang di test rendah, memang tidak kelihatan.. di atas 20% baru kelihatan hasilnya..

      anda testnya pakai apa bro?
      Kalau secara test icip, kerasa gak alkoholnya?

      Delete
  54. Mau nanya ni sobat andreas,hasil spirit kok rasanya sepet masalah apa ya?,pdahal biasane aku buat dgn alat distilasi yg sama,bru kali ini ada rasa sepetnya,msalahe kmarin pipa aluminiumku aku smbung dgn bambu,pdahal bambune juga udah kering.

    Makasih sob..

    Wawan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku agak tidak bisa menjelaskan hal ini, karena ada penyambungan dengan bambu..
      Kemungkinan besar bambu tersebut yang menyebabkan sepet.. Tapi ini baru perkiraan lho..

      Seperti kita ketahui, uap distilasi itu kan alkohol.. sedangkan alkohol kan memiliki sifat 'melarutkan'..
      Bisa jadi zat dalam bambu tersebut ikut terlarutkan..

      Delete
  55. Siang bung andreas, infus buat hasil fermentasi pengganti kayu oak ada gak yg mudah diperoleh n aman dikonsumsi ?
    cosx sy pake kayu manis, rasax kyak jamu....hehe.
    Trims dtunggu jwababnx.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pagi bro Ferdi.. Hahaha.. iya.. kayu manis emang rasanya kurang gimanaaa gitu.. Sama seperti kalo kita bikin kolak pisang ala belanda yang dikasi nama stoof.. atu beberapa daerah menyebutnya setup.. Kayu manisnya rasanya aneh..

      Jangan hanya pake kayu manis aja bro.. campur dengan yang lain juga.. intinya seperti bikin masakan aja sih..

      Kalo pengganti kayu oak, sepertinya tidak ada.. kalo mau ya harus coba2.. mungkin kayu cendana (kalo nemu) atau bunga mawar atau tangkai mawar.. atau rumput..

      prinsipnya: cari yang baunya segar.. cobain deh.. :D

      Delete
  56. permisi ikutan ya bang,udah bbrp bln ni sy sering liat2 blog ni n praktek bkin jg tanpa ijin dl..hehe
    sy nyoba resep yg gula+fernipan,bs d katakan berhasil.tp ada yg sy ga ngerti.
    awalnya hasil minuman manis,tp stlh sy diamkan lbh dr sebulan kok berubah jd pahit y?
    kira2 kenapa y bang andreas?
    thx sblmnya n skalian ijin curi ilmu d sini :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pagi mas Arif.. monggo diserap ilmunya.. :)

      pertama: tolong tanya, sebulan itu dengan kondisi ragi sudah di pisah atau masih jadi satu? kalau masih jadi satu, kemungkinan besar itu raginya yang 'tewas'..

      kedua: penyimpanan sebulan itu cukup lama. karenanya, minuman harus ada pengawetnya. apakah mas Arif sudah pakai pengawet? seperti CO2, atau di pasteurisasi? Kalo tidak, minuman tsb pasti akan basi.

      dan juga, penyimpanannya di kulkas gak? kalau di kulkas, coba perhatikan suhu kulkasnya.. kalau di atas 10 derajat, atau kira2 kondisi kulkas adalah utk pemakaian dapur dan sering di buka tutup, minuman tanpa pengawet tidak akan bertahan.. contoh, kita simpan es jeruk dari warung selama sebulan, pasti akan pahit..

      demikian kira kira analisa awal saya mas Arif..
      (sedot ilmu diijinkan sekali bor.. :D )

      Delete
    2. wah,mantab nih pantau blog bang andreas...nmbh ilmu lg :salut:
      ragi blm sy pisahin bang,tanpa pengawet n d luar kulkas pula.brarti yg sy icip itu bangkai ragi dong...wkwkwk.tp efeknya lbh nendang tuh,secara sy bkn peminum ato ga trlalu tahan mnm alkohol sih.
      bahaya ga itu kl d mnm bang?
      nih sy lg nyoba lg n tinggal d suling ama bahan dr jagung spt yg bang andreas bilang...ntar sy lapor deh hasilnya
      thx lg n ijin ngintip blog ampe berhasil jd juragan :D

      Delete
    3. Kalau bahaya enggaknya sih ya pasti bahaya mas.. namanya jga barang busuk. hehehe...
      Monggo dicoba lagi.. semoga berhasil yaa..

      Delete
    4. sip bang,br smpe blajar suling nih (tp bkn joget suling cisar ato sp itu...hehe)
      kynya pnya sy busuk lg nih,kelupaan udah brp lama nyimpennya.untung sy cb pke botol aqua 1500ml dl,jd ga bnyk buang.
      btw,hasil sulingan kurang sukses,rasa n bau ga enak bgt,test bakar kluar api biru.
      hrs buka2 postingan atas lg nih,topiknya udah pnjang bgt jd lupa step by stepnya...haha

      Delete
    5. hehehe.. kalo suling joget yg itu, ampun dah.. udah tua gw.. wkkkk...

      Delete
  57. Malam bos, salam kenal dari edy tinggal didaerah surabaya.
    mantab bos andreas dan bos hendrie ilmunya, saya coba" ikut" experimen ee ternyata kesulitan juga cara pembuatannya.
    tp saya selalu buka blognya mengikuti perkembangan teman" yg berexperimen ataupun yg sudah sukses berexperimen.
    pada dasarnya bidang saya dipemasaran produk yg gituan, hehehehe maklum pendapatannya lebih menjanjikan tp juga sesuai dgn resikonya.

    Untuk teman" yg udah sukses pembuatan produknya dan bisa memproduksi banyak jgn lupa bagi" testernya dong dan mungkin bs saya bantu jual. hehehehe

    Untuk bos andreas dan bos hendrie salam sukses selalu telah sudi membagikan ilmu kanurangannya keteman" secara tidak langsung itu membantu orang untuk mengerti dan maju. hehehehe

    Maaf kalau ada kata" saya yg kurang berkenan atau menyinggung langsung didelete aja ya bos.

    salam sukses selalu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal juga cak..
      brarti kita sedaerah dong.. :) aku dulu di tambak sari, belakang mater amabilis..

      Salam sukses juga cak.. kapan2 kalo aku main ke surabaya kita ketemuan yoo..
      monggo di add nomor telponku 081805659148..

      Bagi yang lain yang mau add no telp, monggo juga.. tolong di sebutkan dari blog, supaya gak bingung..

      Sukses terus juga buat cak Edi..

      Delete
    2. malam bos,,

      maaf baru bisa balas, baru selesai kerja bos,,
      hehehehe ternyata bos andre masih tetangga sendiri,,
      saya bertempat di kenjeran lama, tepatnya daerah kyai tambak deres,,
      monggo kalau pas sama" disurabaya kita ketemuan ya bos,
      mampir ngopi~ngopi dee, hehehehe
      say add nomernya ya bos.

      salam sukses selalu bos

      Delete
  58. Gw juga merasa sangat bersyukur bisa membuat minuman alkohol sendiri. Dari mulai perebusan, menambah ragi dan akhirnya menyuling sendiri.

    Poin yang gw dapet:
    1. Jenis ragi Fermipan memang menghilangkan rasa dan aroma dari buah yang difermentasikan.
    2. Ga perlulah beli segala Turbo Yeast atau Brewing Yeast, cukup lokal punya aja alias fermipan.
    3. Sugarwine yang didistilasi aromanya sangat berbeda dengan buah yang difermentasi lalu didistilasi. Kemarin gw bikin strawberry raisin brandy, hasilnya WOW!! kalo hanya Sugarwine dikasih Fermipan hasilnya bau tape, kalo Strawberry wine beda bro, hasil setelah disuling jadi rada eleganlah ga bau tape.

    Pokonya ucapan terimakasih sedalam dalamnya atas kebaikan bro andre dan bro Hendrie dalam berbagi ilmu, hehehe. Anyway ane lagi bikin Baileys dan Kahlua, seru juga!! Ok happy drinking anywone :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Memang betul bro.. pada dasarnya, yeast fermipan sudah cukup kok.. memang untuk beberapa jenis dan beberapa kondisi, bisa saja dipakai turbo yeast atau sejenisnya.. namun, secara umum fermipan aja..

      Waduuuh... udah sampai level bikin brandy nih.. mantap dah..
      Senang bisa membantu pencerahan yang akhirnya bermanfaat untuk menunjang perekonomian..

      Salam sukses selalu bro..

      Delete
  59. Malam bos,

    Maaf baru bs balas soalnya baru selesai kerja,,
    hehehehe bosnya ternyata tetangga sendiri,,
    saya bertempat di kenjeran lama bos,,
    tepatnya daerah tambak deres,,
    saya add nomernya ya bos, kapan mampir ketemuan ya bos.
    ngopi~ngopi bareng dee, hehehehe

    Untuk teman" selamat berjuang ( lanjutkan )
    Untuk bos andre salam sukses selalu


    ReplyDelete
  60. mas andreas....untuk membuat minuman beralkohol tapi kadar alkoholnya kita pake alkohol yang sudah jadi (alkohol yang di jual di apotik) apa bisa?

    ReplyDelete
    Replies
    1. wew,kl ga slh itu alkohol kimia yg ga bs d konsumsi.kynya bahaya kl d minum
      buat jelasnya sih nunggu bang andreas nongol,saran sy jng d coba dl y

      Delete
    2. Iya mbak Marta dan mas Arif.. saya sangat tidak mengijinkan penggunaan alkohol laboraturium untuk dikonsumsi.
      Maaf sebelumnya, dalam hal yang satu ini saya tidak kompromi, karena taruhannya nyawa.

      Dan saya tekankan sekali lagi, bahwa konsumsi alkohol sebaiknya dibatasi pada level 40% untuk yang frekwensi minumnya sedikit. Kalau yang frekwensi minumnya tinggi, diusahakan dicampur dengan minuman ringan sehingga kadarnya turun.

      Mengapa? karena kadar alkohol yang terlalu tinggi dalam darah dapat merusak syaraf dan menyebabkan kebutaan dan merusak fungsi hati dan ginjal.

      Jadi, mohon dikonsumsi secara bijaksana.. :)

      Delete
  61. Hallo mas andreas
    Mas seandainya hasil fermentasi di infus pake daun ganja, efekx aman n alkoholx tmbah tnggi ga ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. waduh mas Robby.. aku nyerah deh kalo masalah itu.. gak ikutan... wkkkkk...

      Alkohol saja udah memabukkan.. Apalagi ganja..
      Diinfuse saja dengan bahan yang segar saja mas, supaya diminumnya enak..

      Secara logika, kadar alkohol yang terlalu tinggi saja bisa menyebabkan kerusakan syaraf, kebutaan dan kerusakan hati dan ginjal. apalagi bila ditambah dengan ganja.
      Aku rasa, ini bukan suatu hal atau ide yang patut kita coba.. :)

      Selain ilegal, barang itu juga tidak masuk dalam bidang keahlianku.. Jadi, mohon maaf, aku gak akan komen tentang infuse menggunakan ganja.. :)

      Delete
    2. mf kl nimbrung,bener kt bang andreas tuh...sayang badan bang robby...lagian kl trlalu mabuk jg apanya yg mo d nikmatin.yg ada ga bangun 3hr 3 mlm....wkwkwk
      ad kemungkinan jg reaksi kimia alkohol dg zat yg trkandung d dlm ganja memunculkan zat baru yg berbahaya.

      Delete
    3. Sorry gw lancang ikut jawab ya, hehehehehe

      Ganja infuse alcohol udah ada dari jaman nenek moyang dulu. Jaman cannabis masih belum menjadi narkotik gol1, tanaman itu biasa diekstrak menggunakan Alkohol (Ethanol)505, istilah minumannya disebut "Green Dragon", Atau herbal Tincture. Mengapa tincture?? Karena alternatif inilah yang disukai beberapa orang untuk menghindari menghisap cannabis dengan cara dilinting. Prosesnya sederhana:
      -Cukup masukin ganja kering ke toples selai(mason jar) sebanyak 3/4nya.
      -Terus masukin Alkoholnya, diemin deh selama sebulan VOILAA Cannabis tincture untuk pengobatan siap digunakan, kenapa pengobatan?? Karena Cannabis Sativa atau ganja sudah dilegalkan di Amerika Serikat dan berbagai belahan dunia(http://en.wikipedia.org/wiki/Legal_and_medical_status_of_cannabis)

      Dunia medis mengakui Ganja bisa menyembuhkan kanker, glaucoma, HIV/AIDS dan alternatif untuk tincture biasanya dipakai untuk obat luar, yaitu dioles pada bagian yang nyeri seperti nyeri sendi, rematik dll, karena ganja memiliki efek Anti Inflamasi, Natural Anti Deppresant, dan khasiat Ganja bisa dibuka di link ini nih:http://en.wikipedia.org/wiki/Medical_cannabis

      Dan catatan yang terpenting "Cannabis is Safer than Alcohol". Soalnya kasus kematian walau caranya diisap seperti rokok, tidak pernah ada. Kalau mati gara2 Alkohol, buanyak!!

      Gua bukan speaking Cannabis as a drugs abuser, gw bicara berdasarkan fakta bahwa apa yang diIlegalkan negara bukan semata mata karena Narkoba, tapi lebih kepada kepentingan politik dan ternyata kebenaran juga yang akan terungkap. Kalau mau lihat proses pembuatan tincture Cannabis disini

      http://www.youtube.com/watch?v=iB9rgGrAomY

      Delete
  62. Bang andreas, kalau mau menginfuse dengan vanili apakah pas waktu proses perebusan air dan gula / sesudah fermentasi ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. tergantung prosesnya berhenti sampai dimana..
      kalau hanya berhenti sampai di fermentasi, maka sebaiknya vanili ikut dimasak agar ikut steril dan bercampur secara baik dengan cairan.

      kalau akan dilanjutkan dengan tahap distilasi, maka vanili harus dimasukkan setelah proses distilasi selesai dan alkohol sudah dingin..

      Delete
  63. himawan: om klo bikin minuman fermentasi buah berkarbonasi, apakah pas fermentasi harus didalam kulkas? atau cukup disuhu ruang aja? (klo gak salah teorinya kan wadah fermentasinya udah tertutup rapat ya, jadi gak basi..bener gak om?)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mas.. harus masuk kulkas..
      karena kalau tidak masuk kulkas, minumannya akan masam.
      Karena bakteri akan ikut "pesta" di suhu ruangan..

      Menutup rapat fermentasi tidak menjamin steril. beberapa bakteri memiliki kemampuan untuk bertahan tanpa oksigen.

      Delete
  64. wah menarik untuk dicoba,
    dalam proses brewing kalo di contoh air 1 panci kira" itu berapa liter?, gula 1/2 kg lalu raginya berapa banyak?
    kemudian setelah proses fermentasi selesai sekitar 7-10hari untuk bisa dikonsumsi cukup disaring biasakan agar ampasnya tidak ikut atau bagaiman?
    trimakasih pengen mencoba tapi masih awam nih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau gula 1/2 kg, airnya kurang lebih 5-7 liter saja..
      Raginya cukup 1 bungkus fermipan. (sebenarnya 1 bungkus bisa untuk 10 liter nih..)
      Setelah fermentasi, cukup disaring saja pakai saringan kawat utuk tepung, alasi dengan tissue.
      Jangan lupa, bila proses pembuatannya hanya sampai di fermentasi saja, proses fermentasi harus dilakukan dalam kondisi suhu dingin supaya produknya tidak basi /masam.

      Monggo di coba.. :)

      Delete
  65. selamat malam master-master :) menarik bgt ilmunya.. :D br kelar bc comment2ny dr td siang ^_^!

    oya,skalian tanya deh..
    untuk air pendingin pipa destilasinya bs pake air es ga (d masukin es batu ke t4 air kumparanny)? biar agak lama gt ganti airnya hehehe...

    smentara ijin nyimak dulu master...

    selamat buat smua yg sukses bikin.. bg2 pengalamanny y :) biar yg awam ky sy bs lebih ngeh... hehe...


    ReplyDelete
    Replies
    1. klo gw selama distilasi wadah buat kumparannya dimasukin es batu tanpa pake aer bro

      Delete
    2. Betul.. pakai es batu saja atau air dikasi es batu akan sangat membantu..

      Delete
  66. Dah lama ga berkunjung ternyata udah panjang komen2nya
    siap2 bikin part 3 nih bro andre wkkkkkkk

    apa kita bikin komunitas aja nih bro andre namanya ABC = Alcohol Blog Club hahahaha

    ReplyDelete